Home Artikel Meramal Masa Depan Buku: Pandangan Dua Kubu

Meramal Masa Depan Buku: Pandangan Dua Kubu

95

Meramal Masa Depan Buku: Pandangan Dua Kubu

Oleh Taufan Hidayat

Menulis berasal sebagai bentuk pencatatan di Sumeria selama milenium keempat SM dengan munculnya tulisan paku.

Banyak tablet tanah liat telah ditemukan yang menunjukkan tulisan paku yang digunakan untuk merekam kontrak hukum, membuat daftar aset, dan akhirnya merekam literatur dan mitos Sumeria.

Para arkeolog telah menemukan sekolah juru tulis sejak milenium kedua SM, di mana siswa diajari seni menulis.

Sementara kertas sebagai media tulisan dikembangkan sejak Dinasti Han (202 SM – 220 M), yang kemudian dikembangkan pada paruh kedua abad ke-10 M, kertas telah menggantikan papirus sebagai substrat dominan untuk buku-buku di wilayah-wilayah di bawah kekuasaan Islam.

Penemuan jenis moveable pada mesin cetak oleh Johann Fust, Peter Schoffer dan Johannes Gutenberg sekitar tahun 1440 menandai masuknya buku ke dalam era industri.

Tapi, bagaimana kita akan membaca di masa depan? Akankah buku cetak masih ada sekitar 100 tahun dari sekarang, atau hanya akan ada e-book?

Tentu, banyak dari kita yang mendiskusikan bagaimana kita akan membaca di masa depan.

Tetapi pertanyaan sebenarnya adalah: Apa yang akan kita baca di masa depan? Ini adalah hal yang layak untuk direnungkan. Akankah buku tidak ada lagi? Akankah e-book sepenuhnya menggantikan nenek moyang mereka yang dicetak? Akankah kita nanti masih menelusuri rak-rak di perpustakaan?

Akankah siswa masih membaca buku kertas untuk pengetahuan yang mereka cari? Akankah masih ada toko buku lingkungan, atau akankah yang terakhir menyerah menghadapi menjamurnya market place?

Pertanyaan yang paling mendesak tampaknya adalah pertanyaan teknologi. Di hari-hari mendatang, akankah kita membaca buku hanya dalam layar elektronik, pada gadget yang bahkan belum ditemukan?

Wacana telah berlangsung selama bertahun-tahun sekarang dan dengan setiap generasi baru dari smartphone dan tablet tumbuh lebih kencang.

Ada dua kubu dalam perdebatan ini – dan masing-masing kubu memiliki jawaban sendiri atas pertanyaan-pertanyaan ini. Satu sisi berpendapat bahwa, ya, memang, semakin banyak orang lebih suka membaca buku di e-reader.

Pihak lain berpendapat, di Eropa setidaknya, e-book hanya memiliki pangsa pasar sekitar lima persen dan tidak menimbulkan ancaman serius bagi buku cetak.

Penggemar teknologi akan berpendapat bahwa tidak dapat dihindari bahwa buku kertas akan lenyap dari bumi. Kita bahkan tidak akan memiliki sumber daya alam untuk memproduksi salinan cetak lagi.

Buku seperti yang kita kenal sedang dalam perjalanan ke liang kubur. Bahkan hari ini, pembaca yang ingin membolak-balik halaman kertas adalah milik generasi yang lebih tua dan sedang sekarat.

Pembaca yang lebih muda hampir tidak pernah memegang teks tercetak di tangan mereka, dan jika mereka melakukannya, itu hanya untuk membaca manual untuk smartphone baru mereka.

Tidak secepat itu, tegas sang jawara ikon budaya yakni buku cetak. Kamus atau ensiklopedia mungkin menghilang dari rak buku ruang tamu, tetapi novel, Cawan Suci sastra, akan tetap abadi sebagai bentuk seni cetak.

Dan ya, toko rantai besar seperti Barnes & Noble di AS mungkin menderita di era digital, tetapi toko buku kecil dan independen berkembang pesat. Dan lihat saja semua penerbit baru yang sedang naik daun sedang didirikan.

Perdebatan ini akan terus hidup, ini semua adalah debat yang relevan dengan kondisi saat ini dan terkadang sangat panas.

Mereka berlangsung di pameran buku, klub buku, di halaman utama surat kabar dan di rumah pribadi orang-orang yang memiliki hobi membaca. Argumen terkadang memanas, dan ada banyak spekulasi dan ramalan masa depan.

Sepenting perdebatan tentang bagaimana kita akan membaca di masa depan, pada akhirnya adalah masalah waktu.

 

Leave a Reply